Ekonomi China Pulih Lebih Cepat

Ekonomi China Pulih Lebih Cepat

Oxomedia, BEIJING – Pemulihan ekonomi China kemungkinan akan menjadi lebih cepat pada kuartal keempat. Cepatnya pemulihan ini terutama didorong oleh permintaan yang lebih kuat di dalam dan luar negeri serta stimulus kebijakan yang diharapkan dapat memberikan dorongan yang kuat ke tahun 2021.

Angka produk domestik bruto (PDB), yang akan dirilis pada Senin (18/1) pagi, akan diawasi dengan ketat di seluruh dunia, terutama karena banyak negara terus bergulat dengan pandemi Covid-19 dan China memerangi kasus yang muncul kembali di beberapa bagian negara.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan PDB tumbuh 6,1 persen pada Oktober-Desember dari setahun sebelumnya, melaju dari laju 4,9 persen pada kuartal ketiga.

Itu akan membawa ekspansi setahun penuhnya menjadi 2,1 persen, kemungkinan menjadikan China satu-satunya ekonomi utama yang mengalami pertumbuhan tahun lalu, tetapi masih merupakan laju terlemah negara itu dalam lebih dari empat dekade.

Dibantu oleh langkah-langkah penahanan virus yang ketat dan bantuan darurat untuk bisnis, ekonomi telah pulih dengan mantap dari penurunan tajam 6,8 persen dalam tiga bulan pertama 2020, ketika wabah Covid-19 di pusat kota Wuhan berubah menjadi epidemi besar-besaran.

Secara kuartalan, pertumbuhan kemungkinan dipercepat menjadi 3,2 persen pada Oktober-Desember dari 2,7 persen pada kuartal sebelumnya, jajak pendapat menunjukkan.

China akan merilis data produk domestik bruto (PDB) kuartal keempat dan 2020 pada Senin waktu setempat (0200 GMT), bersamaan dengan output pabrik, penjualan ritel dan investasi aset tetap untuk Desember.

Data pada Kamis (14/1) menunjukkan ekspor China tumbuh lebih dari yang diperkirakan pada Desember, ketika gangguan virus corona di seluruh dunia memicu permintaan barang-barang China bahkan ketika yuan yang lebih kuat membuat ekspor lebih mahal untuk pembeli luar negeri.

Baca Juga :  Huawei Mengumumkan Seeds for the Future Program 2.0

China juga membeli minyak mentah, tembaga, bijih besi, dan batu bara dalam volume rekor pada 2020. Analis memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan pulih menjadi 8,4 persen pada 2021, sebelum melambat menjadi 5,5 persen pada 2022.

Meskipun prediksi tingkat pertumbuhan tahun ini akan menjadi yang terkuat dalam satu dekade, dipimpin oleh lonjakan besar di kuartal pertama, hal itu dianggap kurang mengesankan karena berasal dari basis rendah yang ditetapkan pada 2020 saat dihantam pandemi.

Beberapa analis juga memperingatkan bahwa rebound baru-baru ini dalam kasus Covid-19 di China dapat memengaruhi aktivitas dan konsumsi menjelang liburan Tahun Baru Imlek bulan depan.

China melaporkan jumlah kasus Covid-19 harian tertinggi dalam lebih dari 10 bulan, data resmi menunjukkan pada Jumat (15/1), karena wabah parah di timur laut yang telah membuat lebih dari 28 juta orang diisolasi.

 

Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan bulan ini bahwa China harus mempertahankan beberapa dukungan kebijakan untuk ekonomi tahun ini, tetapi langkah-langkah diperlukan untuk memacu permintaan pribadi dan mencapai pertumbuhan yang lebih seimbang dalam jangka menengah.

Para pemimpin China berjanji pada pertemuan pengaturan agenda utama bulan lalu untuk mempertahankan dukungan kebijakan yang diperlukan untuk ekonomi tahun ini, sambil menghindari perubahan kebijakan yang tiba-tiba.

Bank Sentral China akan mengurangi dukungan untuk ekonomi pada 2021 dan mendinginkan pertumbuhan kredit, tetapi kekhawatiran akan menggagalkan pemulihan dan gagal bayar utang cenderung mencegah pengetatan dalam waktu dekat, kata sumber kebijakan.

Bank sentral telah meluncurkan serangkaian tindakan sejak awal 2020 untuk mendukung ekonomi yang terpukul virus, di samping dukungan yang ditargetkan untuk perusahaan kecil dan peningkatan pengeluaran pemerintah untuk infrastruktur. (Reuters/ REPUBLIKA.CO.ID)

Baca Juga :  BPS: Untuk Pertama Kali RI Mengalami Kontraksi Pertumbuhan Ekonomi Sejak 1998

Komentar Anda

Ekonomi Global