Mengenang 103 tahun wafatnya Abdulhamid II, sultan Ottoman yang reformis

Mengenang 103 tahun wafatnya Abdulhamid II, sultan Ottoman yang reformis

Sultan Abdulhamid II memimpin kekaisaran itu selama 33 tahun, selama itu dia berusaha meningkatkan pendidikan, dan kemakmuran masyarakat

Oxomedia, Istanbul –  Tanggal 10 Februari Rabu ini adalah hari peringatan 103 tahun wafatnya Abdulhamid II, seorang sultan Ottoman yang dikenal karena terobosan reformasinya.

Menurut sumber sejarah, Abdulhamid II lahir di Istanbul pada 21 September 1842. Dia tumbuh di istana Ottoman, dan fasih dalam banyak bahasa, termasuk Prancis, Arab, dan Persia. Masa kecil dan masa mudanya bertepatan dengan Tanzimat, periode reformasi di Kekaisaran Ottoman yang dimulai pada 1839.

Pemerintahan Abdulhamid ini berlangsung selama 33 tahun dimulai sejak 31 Agustus 1876, ketika kekaisaran berada dalam kesulitan di tengah ancaman baik di dalam maupun di luar negeri.

Pada tahun diangkat sebagai pemimpin Ottoman, dia menandatangani konstitusi pertama kekaisaran, yang dikenal sebagai Kanun-i Esasi, pada 23 Desember, meletakkan dasar bagi pemerintahan konstitusional.

Unggul dalam kebijakan luar negeri, sultan ini mengikuti perkembangan politik di seluruh dunia dengan tujuan utamanya untuk mengamankan perdamaian di dalam kekaisaran.

Dia berusaha memperkuat hubungan Ottoman dengan dunia Islam, menjadikan hal itu sebagai kebijakan fundamental.  Di antara sultan Ottoman, Abdulhamid paling banyak menggunakan gelar khalifah.

Beliau mengirim ulama ke negara-negara seperti Indonesia, Afrika Selatan dan Jepang, dia berjuang untuk menyebarkan Islam dan melawan negara-negara kolonial.

Abdulhamid pada 1900 memerintahkan pembangunan jalur kereta api yang menghubungkan Damaskus di Suriah saat ini ke kota suci Muslim Mekah dan Madinah di sepanjang semenanjung Hijaz di pantai timur Laut Merah, sebuah wilayah yang saat ini Arab Saudi.

Jejak kehebatannya mencapai Madinah pada 1908. Dan kebijakan ekonominya memprioritaskan pembayaran kembali utang luar negeri yang tersisa dari pendahulunya.

Baca Juga :  Evaluasi Keberadaan Museum Alquran Sumut

Dia juga menandatangani perjanjian dengan kreditor Eropa pada 20 Desember 1881, untuk melunasi sebagian besar utang-utang itu. Abdulhamid II turut  mengambil langkah penting dalam dunia pendidikan.

Dia membuka banyak sekolah dasar, menengah, dan menengah, serta sekolah untuk penyandang cacat dan akademi militer, di seluruh kekaisaran.  Serta Dia juga sangat mementingkan olahraga. Tiga klub terbesar di sepak bola Turki – Fenerbahce, Galatasaray, dan Besiktas – semuanya didirikan pada masa pemerintahannya.

Sultan itu juga memesan koleksi album foto tak ternilai yang menggambarkan berbagai kota di seluruh kekaisaran yang luas, terutama Istanbul.  Dia membiayai pembangunan Rumah Sakit Sisli Etfal dan panti jompo Darulacaze dari dompetnya sendiri. Keduanya masih beroperasi hingga saat ini di Istanbul.

Jalur trem listrik juga dibangun di banyak kota, sementara jalan raya diperpanjang dan jalur telegraf dipasang melalui wilayah Basra, yang sekarang terletak di Irak selatan, serta Hijaz. Ada menara jam dibangun di seluruh kekaisaran untuk memperingati 25 tahun kenaikan takhtanya.  Dia juga memotong biaya istana sebanyak mungkin dan menjalani kehidupan yang sederhana.

Pada 13 April 1909, sekelompok pembangkang yang tidak suka dengan kepemimpinan Abdulhamid dan berusaha untuk menggantikan monarki dengan pemerintahan konstitusional melancarkan pemberontakan di Istanbul. Pemberontakan mematikan itu berlangsung selama 11 hari.

Abdulhamid II digulingkan pada 27 April 1909, dan digantikan oleh adik laki-lakinya, Mehmed V. Pada malam yang sama dia digulingkan, lalu dikirim ke Thessaloniki di Yunani, bersama dengan 38 orang lainnya, termasuk anggota keluarganya.

Tiga tahun kemudian, pada 1 November 1912, Abdulhamid II dikirim kembali ke Istanbul, di mana dia menghabiskan hari-hari terakhirnya di Istana Beylerbeyi, di distrik Uskudar, Istanbul.  Abdulhamid II, putra Sultan Abdulmecid, meninggal di Istana Beylerbeyi Istanbul pada 10 Februari 1918. (Anadolu)

Baca Juga :  Sejarah Suku Cherokee, Muslim Indian Amerika

Komentar Anda

Sosok