Parlemen Inggris : China Lakukan Genosida Terhadap Muslim Uighur

Parlemen Inggris : China Lakukan Genosida Terhadap Muslim Uighur

LONDON – Parlemen Inggris pada hari Kamis lalu menyetujui mosi yang menyatakan bahwa China melakukan genosida terhadap Muslim Uighur di provinsi Xinjiang .

Mosi yang disahkan oleh anggota parlemen tidak mengikat pemerintah Inggris, tetapi mengindikasikan Inggris akan mengambil sikap yang lebih keras terhadap China, sejalan dengan Amerika Serikat (AS) yang juga menganggap kebijakan China sebagai genosida, dan negara-negara Eropa lainnya.

Menteri urusan Asia Kementerian Luar Negeri Inggris Nigel Adams mengatakan ada bukti kredibel tentang kerja paksa, kamp interniran, dan penargetan etnis minoritas oleh pemerintah China, seperti dilaporkan The Guardian.

Meskipun Adams mengatakan tindakan Beijing adalah pelanggaran hak asasi manusia yang jelas dan sistematis, dia menambahkan bahwa posisi lama Inggris untuk menentukan genosida adalah untuk pengadilan nasional dan internasional yang kompeten.

Anggota parlemen Inggris Nusrat Ghani, penulis mosi parlemen dan mantan menteri Konservatif, menggarisbawahi bahwa genosida dimaksudkan untuk menghancurkan secara keseluruhan atau sebagian sebuah kelompok nasional, etnis, ras atau agama.

“Kelima kriteria genosida terbukti terjadi di Xinjiang,” katanya.

“Pekerjaan tidak berhenti di sini. Kami tidak dapat melanjutkan bisnis seperti biasa dengan China sementara kekejaman ini terus berlanjut. Pemerintah sekarang harus segera bertindak untuk memastikan rantai pasokan kami tidak tercemar oleh barang-barang yang dibuat dengan kerja paksa Uighur,” imbuhnya seperti dikutip dari The New Arab, Sabtu (24/4/2021).

Anggota Parlemen Konservatif Iain Duncan Smith memuji pemungutan suara itu sebagai “momen bersejarah” yang menyatukan Inggris dengan Belanda, Kanada, dan Amerika Serikat atas masalah ini.

Sementara itu, Senator AS Bob Menendez mengatakan parlemen Inggris telah menyoroti pelanggaran mengerikan yang dilakukan negara China terhadap orang-orang Uighur.

“Dunia bebas harus bersatu dalam meminta pertanggungjawaban pemerintah China atas pelanggaran ini,” serunya.

Namun, kedutaan Beijing di Inggris menuduh para anggota parlemen telah “mengarang” mosi itu dengan maksud untuk mendiskreditkan dan menyerang China.

“Dikatakan klaim genosida di Xinjiang adalah kebohongan paling tidak masuk akal abad ini, penghinaan dan penghinaan yang keterlaluan terhadap orang-orang China, dan pelanggaran berat hukum internasional dan norma dasar yang mengatur hubungan internasional,” kata Kedubes China.

Inggris menghadapi tekanan domestik untuk mengutuk pelanggaran China terhadap Muslim Uighur. Pada April tahun lalu, orang awam dan aktivis mengajukan dokumen setebal 60 halaman kepada pemerintah, yang mengajukan kasus hukum bagi Inggris untuk melarang impor kapas China, karena para pekerja Muslim Uighur dipaksa untuk memproduksinya. (REL/Sindo)

Komentar Anda

Global