Kasus Covid Meningkat, Gubsu Edy Kembali Aktifkan Asrama Haji Sebagai Pusat Isolasi Terpadu

Kasus Covid Meningkat, Gubsu Edy Kembali Aktifkan Asrama Haji Sebagai Pusat Isolasi Terpadu

Oxomedia, Medan – Asrama Haji Medan diaktivasi lagi sebagai isolasi terpadu atau isoter. Ini seiring kasus Covid-19 meningkat tajam dalam beberapa minggu terakhir di wilayah Sumatera Utara.

Menurut Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi, isoter Asrama Haji Medan kembali dibuka karena isolasi mandiri (isoman) tidak efektif.

“Tujuannya isolasi terpusat ini akan kita buka, jadi pelan-pelan kita tidak memberlakukan isoman, karena isoman tidak sama sekali efektif,” katanya menjawab wartawan di Asrama Haji Medan, Jalan Abdul Haris Nasution, Senin (21/2/2022).

Ia menyebut, per hari ini data isoman sampai 14.500, sedangkan isoter hanya 400 orang. Isoman tidak efektif, kata Edy, karena kondisi rumah yang tidak memadai. Selain itu, obat-obatan bagi pasien yang isoman juga tidak terjamin.
Dampaknya, timbul klaster keluarga. Hal ini karena pasien yang isoman bercampur dengan keluarganya di dalam rumah yang tidak terpapar virus.
“Untuk mengatasi itu, kebijakan kita semua termasuk dari satgas dan Forkopimda melakukan isoter, membuka isolasi terpusat,”    tuturnya.
Isolasi terpusat ini, lanjut dia, akan disiapkan bagi warga dari luar Kota Medan yang terpapar virus Corona. Warga yang terpapar itu akan dijemput oleh tim Satgas Penanganan Covid-19 Sumut.
“Aparat kesehatan semua monitor, Babinsa, Babinkamtibmas di desa-desa monitor. Ada yang terpapar, siapkan, jemput kemari. Yang jemput kemari pun jangan sembarangan, pakai APD, keselamatan kalian yang utama, baru kalian membantu yang lain,” ujarnya.
Edy mengatakan saat ini baru 36 bed yang tersedia di satu gedung Asrama Haji. Hal ini karena gedung-gedung yang lain masih digunakan untuk kegiatan yang lain.

Terdapat 486 unit tempat tidur di Asrama Haji Medan yang akan menampung pasien terpapar Covid-19 yang sedang dalam perjalanan jauh dan orang dari luar daerah Sumut. Kondisi masyarakat yang bisa ditampung di Isoter Asrama Haji bergejala ringan sampai sedang.

“Kalau dekat, 33 kabupaten/kota punya isoter masing-masing,” ujar Edy.
Kepala Dinas Kesehatan Sumut, Ismail Lubis dalam kesempatan itu mengatakan, saat ini Pemprov Sumut sedang mempersiapkan 800 tempat tidur khusus untuk isoter. Guna memaksimalkan kesediaan tempat tidur, Pemprov Sumut akan terus berkoordinasi dengan pemerintah kabupaten/kota.
“Kalau daerah kan sudah punya isoter masing-masing, jadi kita akan berkoordinasi agar pemanfaatan tempat tidurnya maksimal,” pungkasnya.
Turut hadir Pangdam I/BB Mayjen TNI, Hassanudin dan Karo Ops Polda Sumut, Desman Sujaya Tarigan, pimpinan OPD Pemprov Sumut serta unsur Forkopimda Sumut. (LM-02)

Komentar Anda

covid19 Sumut