Edy Rahmayadi Dukung Penataan dan Pembangunan Situs Benteng Putri Hijau

Edy Rahmayadi Dukung Penataan dan Pembangunan Situs Benteng Putri Hijau

Oxomedia, Deliserdang,  – Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi akan mendukung penuh pembangunan dan penataan Benteng Putri Hijau. Ini bertujuan untuk melestarikan situs yang menyimpan sejarah perdaban Sumut tersebut.

Sejarah ini, menurut Gubernur Edy Rahmayadi, harus diturunkan ke anak cucu sebagai warisan budaya Sumut. Salah satu cara menjaganya adalah dengan menatanya menjadi tempat wisata yang baik.

“Saya akan dukung terus pembangunannya dan penataannya, kalau tidak dibeginikan bisa hilang nanti, lihat sekelilingnya sudah jadi perumahan. Ini untuk anak cucu kita,” ungkap Edy Rahmayadi saat membuka Festival Pancur Gading Cagar Budaya Situs Benteng Putri Hijau di Dusun I Namorambe, Kabupaten Deliserdang, Sabtu (6/8).

Saat ini, Dinas Pariwisata Sumut sedang berupaya menata dan membangun situs Benteng Putri Hijau. Direncanakan pada situs ini akan dibangun berbagai fasilitas seperti sanggar, galeri, museum dan lainnya untuk menarik minat wisatawan.

“Sekarang sedang berproses dan yang sudah jadi ini sekarang, plataran. Selanjutnya kita akan bangun galeri, sanggar, jalannya kita bagusin dan fasilitas umum lainnya,” kata Edy Rahmayadi yang hadir bersama Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Sumut Nawal Lubis.

Pada kesempatan ini, Edy Rahmyadi juga memberikan penghargaan kepada dua kepala daerah atas upaya mereka menjaga situs bersejarah. Pertama Bupati Deliserdang atas upayanya dalam menjaga situs Benteng Putri Hijau dan Bupati Pakpak Bharat untuk upayanya menjaga benda-benda dan situs bersejarah.

“Terima kasih saya ucapkan kepada Bupati Deliserdang dan Pakpak Bharat menjaga situs dan benda-benda bersejarah. Mudah-mudahan kita bisa terus lakukan ini,” kata Edy Rahmayadi.

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan Pariwisata Sumut Zumri Sulthony mengatakan Festival Pancur Gading  ini merupakan yang pertama digelar. Kegiatan ini bertujuan untuk menjadikan Pancur Gading sebagai Cagar Budaya.

Baca Juga :  Motif Bergambar di Bus Trans Metro Deli Singgung Puak Melayu

“Ini perdana, tujuannya agar ini benar-benar menjadi cagar budaya, bukan malah yang mengarah ke syirik. Kedua, seperti kata Pak Gubernur, untuk kita wariskan ke anak cucu,” kata Zumri dalam siarau pers yang diterima oleh redaksi Oxomedia.

Hadir pada kegiatan ini Wakil Bupati Deliserdang HMA Yusuf Siregar, Wakil Bupati Pakpak Bharat Mutyuhito Solin dan budayawan Dato’ Adil Freddy Haberham. Hadir juga tokoh adat, tokoh agama dan tokoh masyarakat dan OPD Pemprov Sumut terkait. (BOB/REL)

Komentar Anda

Humaniora Lingkungan